TIPS FOKUS (1)
PRODUCTIVITY

3 Tips Sederhana Untuk Tetap Fokus Sepanjang Hari

Tips fokus – Mana nih pasukan multitasker yang kesusahan untuk fokus? Welcome to da club gaes… Sulit untuk fokus adalah masalah utama saya dalam segala hal, yup bener-bener di segala hal. Entah itu belajar, bekerja, blogging bahkan belanja sekalipun. Ini problem lama buat saya yang ujung-ujungnya pasti akan selalu nyusahin. Saya jadi nggak bisa mengerjakan sesuatu santai justru seringnya memang sistem kebut karena mepet deadline.

Been struggling for so long dan ingin sekali merubah habbit nggak baik ini, akhirnya saya cari-cari tips apapun di dunia maya agar saya bisa fokus. Ada bejibun tips yang udah saya praktekin tapi semua gagal, sampai akhirnya saya ketemu dengan Nora Conrad. Nah dia tuh seorang productivity coach yang sering banget bagi-bagi tips. Kebetulan cara-cara nya dia tepat dan cocok untuk saya.

Dan ketiga cara inilah yang ampuh bikin saya bisa fokus dari banyak cara yang udah di share sama Nora. Kalau kalian mau tau juga, baca terus sampai habis ya …

1. BRAIN DUMP

Super thanks buat siapapun penemu metode ini karena bisa saya bilang bahwa metode inilah yang menjadi pemecah masalah utama saya. Karena kurang fokusnya saya bukan disebabkan oleh kurang minum akua tapi karena terlalu banyak hal berseliweran di pikiran saya. Kalau digambarkan nih, isi kepala saya udah mirip banget sama Shibuya Crossing di Jepang atau Time Square di New Yok yang riwehnya melebihi pasar!

tumblr_nv559d93mt1u7gnm9o1_500

Serius deh itu annoying banget, saya sebutin beberapa ya; saat lagi fokus rekonan (istilah untuk mencari selisih pada laporan keuangan) eh saya tiba-tiba nyari makeup di online shop instagram, atau lagi buka email untuk cari brief kerjaan tau-tau saya buka youtube untuk cek lagu baru, atau saat lagi mau beli sabun di supermarket saya malah liat-liat handbody dulu. Contoh satu lagi dan ini paling sering yaitu sebelum mulai kerja pasti saya bakalan cek socmed dulu.

Pikiran saya ternyata gampang banget teralihkannya dan efek buruknya adalah bikin kerjaan yang seharusnya cepat jadi lama selesai, yang mestinya udah selesai hari ini jadi mundur besok. Apalagi scrolling social media itu pasti nggak sebentar karena, nggak sadar eh taunya udah sejam aja gitu ngecek-ngecek social media. Pertama buka instagram, lalu lari ke facebook, lalu cek whatsapp, kemudian buka twitter lalu penasaran liat pinterest eh kepikiran mau liat tutorial di youtube. Kapan kerjanya woy!

Brain dump adalah menuangkan apa yang ada di pikiran kita ke suatu media atau istilah lainnya mengosongkan pikiran. Eh tapi bukan maksudnya mengosongkan pikiran terus kita jadi cengo gitu ya, jangan entar kesurupan, lol. Istilah tenar lainnya itu adalah mind mapping, nah!

Saya pakai Todoist
Saya pakai Todoist

Orang-orang biasanya pakai jurnal untuk brain dump, tapi karena yang saya bawa kemana-mana itu Smartphone bukan jurnal, jadilah saya pakai Smartphone aja. Jadi pas lagi asik drafting terus tau-tau udah mau mulai teralihkan lagi, saya langsung cepet ‘keluarin’ jadi itu bisa dikerjain nanti. Sejak kenal metode Brain Dump, saya jadi nggak sesering dulu teralihkan or at least bisa dikontrol. Dampak positifnya ya saya jadi lebih tenang dan fokus pada satu pekerjaan aja.

Masalah utama terselesaikan, syalalalala….

 

2. TO DO LIST

To do list ini saya ambil dari Brain Dump jadi mudah banget dan tinggal diatur aja prioritasnya. Diatas saya menggunakan Todoist, aplikasi gratis di Smartphone yang juga bisa diakses melalui pc. Setelah brain dump, saya akan atur semua yang udah saya tulis di Inbox menjadi to do list untuk beberapa hari kedepan.

Sebelum tidur, saya pasti selalu brain dump, tulis di Inbox Todoist. Keesokan hari saat bangun, saya langsung mengosongkan inbox dengan menyusun tugas-tugas: untuk hari apa dan project apa.

tips fokus 2

Contoh diatas, itu adalah to do list dari hasil brain dump hari Minggu. To do list nya bisa keliatan jelas untuk Project apa, blog atau work atau admin atau dll. Dari situ bisa dibikin deh skala prioritas nya mana yang harus selesai duluan.

So, schedule your braindump.

 

3. BLOCK SCHEDULING

Saat to do list sudah terbuat, sangat penting bagi saya untuk stick to the schedule karena kalau nggak ya percuma, bakal nggak kelar juga. Jadinya saya menerapkan Block Scheduling, dimana kita melakukan hanya satu task sampai selesai baru dilanjutkan dengan task berikutnya. Saya berikan contoh yang biasanya saya lakukan sehari-hari

05.00 : Bangun tidur lalu susun to do list
05.00 – 05.45 : Beberes (nyapu dan ngepel/nyuci piring/nyuci baju)
05.45 – 06.00 : Mandi
06.00 – 06.30 : Berpakaian, siapin perlengkapan baby A
06.30 : Berangkat kerja
07.00 : Sampai di tempat kerja (which is my parent’s home hehe)
07.00 – 08.00 : Sarapan
08.00 – 08.30 : Baby A mandi pagi
08.30 – 09.00 : Boboin baby A
09.00 – 11.00 : Melakukan pekerjaan kantor, dan jam 11 baby A bangun
11.00 – 13.00 : Break dan baby A biasanya tidur lagi di jam 13.00
13.00 – 14.00 : Finishing kerjaan kantor
14.00 – 15.00 : Ngeblog, baby A bangun di jam 3 sore
15.00 – 16.00 : Ngecek socmed sambil main sama baby A
16.00 – 16.30 : Baby A mandi sore
16.30 – 17.00 : Playing with Baby A and put him sleep
17.00 – 18.00 : Ngeblog lagi, biasa dijemput suami jam 6 sore
19.00 – 19.30 : Sampai dirumah lalu rebahan (disini juga mainan hape)
19.30 – 20.00 : Makan malam hehehe
20.00 – 21.00 : Bersih-bersih dan siap-siap tidur
21.00 – 22.00 : Main hp sepuas-puasnya
22.00 : Tidur

Well itu secara garis besarnya ya, nggak selalu serapih dan semulus ini setiap hari haha, pokoknya intinya seperti itu. Dan aktifitas saya pun sejauh ini memang terbagi menjadi 4 bagian besar sih, yaitu: kerja, ngeblog, urus anak dan beberes rumah.

 

Oke deh jadi segitu aja sharing tips gimana saya akhirnya bisa fokus. Oh iya satu hal yang nggak kalah penting adalah jangan terlalu mem-force diri kita sendiri, lakukan aja semaksimal mungkin. Saya juga terkadang masih suka skip schedule kalau lagi agak lowong.

Dan saya pun masih menyesuaikan dengan keadaan, kalau baby A rewel atau saya terlalu capek untuk bangun pagi maka saya akan tunda pekerjaan rumah. Lalu misalkan pekerjaan kantor terlalu banyak maka saya akan tunda untuk ngeblog.

Ah iya sekiranya kalian bertanya-tanya saya kerja dimana? Thank God saya kerja sama orangtua saya dan tempatnya masih dirumah orangtua saya karena baby A belum bisa sepenuhnya lepas dari saya. Jadi sambil kerja sekalian bisa asuh baby A. Sebelum nanti baru bener-bener full kerjanya pindah di kantor saat baby A sudah mpasi dan stok asip cukup untuk baby A saya tinggal kerja.

 

Well, semoga tips diatas membantu ya guys. Mengenai aplikasi Todoist, perlu nggak saya buat review tentang aplikasi ini?