review inez eyeshadow
BEAUTY

Review Inez Cosmetics Eyeshadow Collection

Hai !! Jadi hari ini saya mau kasih review produk lokal yang murah meriah lagi. Saya akhirnya kesampaian beli eyeshadow nya Inez yang palette isi empat warna. Produk ini udah lama nangkring di wishlist saya sebenarnya tapi lupa mulu mau beli. Terus karena saya nggak mau nunda-nunda lagi dan mumpung lagi inget, akhirnya saya boyong lah tiga palette kerumah. Soalnya nggak bisa milih antara venice, pattaya atau vienna, ya apa boleh buat daripada penasaran. hahaha *alasan ajaaaaa lu!*

Saya inget waktu saya masih SMP, ada produk ini di dalam makeup pouch nya kakak sepupu saya, dan pernah dia pakai pas dia dandan. Tapi namanya juga masih anak SMP kan, ngerti apa sih sama begituan, secara jaman saya SMP dulu kan nggak kayak sekarang. Mana ngerti makeup tuh dulu, punya satu compact powdernya pigeon aja udah bangga. hahahaha.

 

Eh terus belakangan saya tau kalau ternyata eyeshadow ini ternyata favorite banyak orang banget. Nah itu dia yang bikin saya jadi kepingin nyobain, emang se-hits apa sih ini produk. Soalnya saya tipikal orang yang jatuh cinta duluan ama packaging *ampunnnnn, namanya juga cewe, akuh jangan di judge dong* dan pekejingnya Inez ini kurang menarik buat saya, jadinya saya nggak pernah nyentuh-nyentuh bahkan mampir ke konter Inez. *iya akohh jahadddd*

Lalu, di kantor saya yang lama itu kan ada beauty class, kebetulan dari Inez. Pas saya nyobain produk make up nya…… DANG! Saya cengo! Ternyata bagus banget itu eyeshadow. Rasa ingin memiliki langsung tumbuh seketika *ini apa deh?* tapi waktu itu sayangnya muka saya lagi sensitif jadi akhirnya saya beli skincare nya aja.

Baca juga: One Brand Review 1 – Inez

Yaudah deh daripada ini kepanjangan intronya, langsung aja cus baca sampai akhir. Buat yang masih baru-baru suka makeup saya sarankan untuk membaca ini sebagai pertimbangan. Ya daripada beli palette high end karena laper mata, why not beli yang murah dan bagus kayak Inez kan?

05 VENICE

review-inez-eyeshadow

Ini nih esedo palette dari Inez yang puaaaallinggg terkenal. Sebagian besar cewe yang pada punya esedo Inez ya punyanya pasti yang dari palette ini. Soalnya dari semua pilihan warna yang disediakan, palette ini aja yang punya warna-warna natural. Umumnya untuk pemula yang masih belum berani pakai esedo warna warni, akan memilih ini. Because, you can never go wrong with neutral shade, iya kaaaan ?

review-inez-eyeshadow

Di dalam palette yang bernuansa earthy ini tuh ada warna-warna apa aja siihhhh? Yuk kita bahas satu per satu dari kiri ke kanan yaaa.

  1. Warna pertama adalah copper. Dia kayak warna tanah gitu dan ada unsur kemerahan, nah iya mirip tanah merah, dan shimmer. Dari palette ini, saya paling suka sama si copper ini, cantik banget warnanya. Dan pigmentasinya luar biasa, warnanya langsung emang pop begitu pertama kali swap di tangan.
  2. Yang kedua, champagne. Warna ini bisa juga dijadiin highlighter karena shimmernya nggak heboh. Pigmentasinya memang nggak nendang, karena menurut saya dia ini bukan jadi warna utama. Maksudnya warna ini paling bakal digunakan di inner corner atau brow bone. Nggak seperti copper yang biasanya bakal dijadiin warna utama. Ngerti lah ya maksudnya, ngerti kan? plis dong ngerti 😀
  3. Warna ketiga adalah gold. Ini juga warnanya yaaaa beautiful abis, dan dia ini pun shimmery. Warnanya nggak se-pop yang copper sih begitu pertama kali swap, tapi itu nggak jadi masalah buat saya.
  4. Yang terakhir adalah warna cokelat tua. Saya pikir awalnya ini matte tapi ternyata ada shimmernya dikit. Warna ini nggak se-pigmented warna copper dan gold, tapi sekali lagi itu nggak jadi masalah untuk saya. Karena bagi saya pigmentasinya tetap oke untuk warna seperti itu.

 

07 PATTAYA

review-inez-eyeshadow

Karena saya suka pink akhirnya saya memutuskan untuk beli yang Pattaya, dan juga karena ada warna putihnya dalam esedo palette ini. Pattaya bernuansa pink keunguan yang cool tone. Sedangkan untuk yang warm tone, Inez punya Palette yang namanya New York. Tadinya saya mau beli new york tapi karena ada warna putih di Pattaya, saya putuskan pilih yang Pattaya saja.

review-inez-eyeshadow

Warna-warna dalam palette Pattaya ini cocok banget untuk yang mau buat look feminim. Nah lebih tepatnya apa saja sih warnanya?

  1. Pink matte yang keunguan. lol. Saya nggak oke banget namainnya ya 😀 Memang ini warna pink tapi agak keunguan gitu dan finishnya matte. Dan ini warnanya pigmented.
  2. Pearly white. Ini warna favorite saya kedua dalam palette ini. Warnanya pigmented banget dari pertama kali oles ke tangan. Cocok ditaro di inner corner atau brow bone, tapi menurut saya nggak cocok kalau dipake jadi highlighter. Entah lah,, terlalu lebay aja hasilnya.
  3. Frosty pink. Warna baby pink ber-shimmer yang lumayan banyak shimmernya. Pigmentasinya juga baik tapi nggak sebaik yang pearly white.
  4. Burgundy. Ini nih warna kesukaan saya dalam palette ini. Burgundy itu warna pink yang kecokelatan, dan warnanya juga mirip-mirip sama wine *iya gak sih?* Hasilnya matte, dan juga pigmented as well. Saya suka warna ini karena kesannya itu high end gitu. Jatuh cinta pada swatch pertama lah pokoknya sama warna inihhhh!!

 

10 VIENNA

review-inez-eyeshadow

Palette ini cocok banget untuk bikin smokey eyes ala ala yang hits dan kekinian di Instagram. Eh bedewei abaikan aja ya aplikator yang tiba-tiba nyangsang diatas gitu, saya baru ngeh pas lagi nulis, oh astaga. Palette ini bernuansa abu abu silver yang cool tone banget.

review-inez-eyeshadow

Hal yang bikin saya ngiler setengah mati sama palette ini adalah karena warna hitamnya dan terutama karena abu-abu yang shimmer metalic gitu. Pas lagi browsing-browsing liatin swatchesnya satu per satu dari masing-masing seri eyeshadow palette inez yang ada. Saya langsung terperangah liat abu-abu itu, deeemmmnnn itu warna apa coba owemji gue harus punya.

  1. Hitam. Gaes,,, ini hitamnya matte dan emang beneran kereng alias nyata banget warnanya. Satu hal yang saya suka, warna ini pigmentasinya nggak sewow yang abu-abu metalic tapi bukan berarti nggak bisa dibilang nggak bagus. Malahan saya seneng karena dengan begini, jadi buildable alias kita bisa nambahin lagi sampai sesuai yang kita mau. Daripada sekali naro langsung dangggg gitu item banget.
  2. Abu-abu metalic. Ini adalah warna kesukaan saya dalam palette ini. I mean.. look at that color! Duh entah ya, tapi bagi saya warna ini tuh cantik dan kayaknya langka banget. Udah gitu pigmented banget pula!
  3. Silver. Shimmery silver yang fungsinya sama kayak di palette lainnya, yaitu sebagai warna terang untuk highlight inner corner dan browbone.
  4. Warna terakhir ini saya nggak tau deh, kurang yakin. Tapi feeling sih mengatakan ini abu-abu biasa yang agak cokelat, taupe lah istilah kerennya. Warna ini nggak pigmented, malah cenderung sheer, i don’t know. Tapi ini masih bisa dipake kok untuk warna transisi atau untuk ngeblend.

 

OVERALL

Yang saya suka dari palette Inez adalah formulasi esedonya. Karena esedo Inez itu buttery, alias creamy, kerasa banget pas nyolek lembut gitu. Bikin gampang dibaur dan pigmentasinya itu JUARA! Warna-warna yang emang seharusnya pigmented emang dibikin pigmented banget dan warna-warna lain yang nggak pigmented emang nggak apa-apa banget kalo nggak pigmented. Karena warna – warna yang nggak pigmented itu emang bukan sebagai pemeran utama, dia paling kayak cuma sebagai warna transisi atau base.

Dan setelah saya perhatiin, palette ini isinya itu imbang antara shimmer dan mattenya. Dalam satu palette akan dapet 2 warna shimmer dan 2 warna yang matte dan shimmer to matte, which is so good. Kemudian warna-warna yang shimmer itu lebih pigmented daripada warna matte nya.

Harganya juga murah gaes, terjangkau banget pokoknya untuk satu palette isi empat warna gitu. Kemarin saya beli di dan+dan harganya itu Rp 48.000,- satuannya. Dan di lingkungan saya, produk ini gampang banget ditemukannya.

Untuk esedo yang pigmentasinya super luar biasa, falloutnya pun nggak banyak. Saya sempat ragu awalnya karena banyak review yang mengatakan kalau esedo ini banyak falloutnya. Bedewei fallout itu maksudnya adalah pas dipakai, serbuk-serbuk esedonya berjatuhan.

review-inez-eyeshadow

Sedangkan kalau ditanya soal kekurangannya, cuma satu doang, yaitu di packaging. Menurut saya pekejingnya sama sekali nggak ada yang spesial. Malahan saya lebih suka pekejing lamanya yang bentuknya kayak honeycomb alias hexagon itu. Tapi again itu sih nggak jadi masalah ya, soalnya ini kualitas esedonya bagus luar biasa.

Dalam palette ini ada kacanya dan itu gedeeee ya, puas dah buat ngaca, nggak seiprit dikasih kacanya. Tapi itu juga bisa jadi kekurangan, hati-hati aja kalau mau ditaro dalam tas. Ngeri kacanya tiba-tiba pecah kalau tasnya kebanting. Dan juga ada aplikatornya, tapi karena saya bukan fans berat aplikator sponge kayak gitu, pastinya itu nggak akan saya pakai.

Ah sudahlah, intinya pesan moralnya adalah jangan judge merk lokal dari pekejingnya. okay?

  • Sepertinya aku jatuh cinta sama Venice 😆 beberapa warna agak mirip saya eyeshadow-nya Etude Blend4Eyes yang OrangeParty~

    • admin

      venice ini emang favorit hampir semua orang soalnya haha

  • dan sepertinya saya menyadari bahwa di hati saya telah tumbuh rasa memiliki juga T_T

    • admin

      eaaaaaa… sikaatttttt!!

  • saya sudah punya eyeshadows ini sejak kuliah loh, selalu jadi andalan

    • admin

      memang legend yaaa mak..

  • Akoh.. Jadi naksir deh sama esedo ini.. *lalu bertambah panjang wishlist esedo lokal sayah*

    • admin

      beli lahh ayo lahh murah kok gak mahal 😀

  • Ray

    aahhh gemes sama Pattaya 😀

    • admin

      cantik2 warnanya ..

  • Aku punya yg Vienna dan andalanku kalau males esedoan hahaha soalnya ga usah mikir udah langsung ambil sepallete deh. Btw yg Pattaya cakep abis yaa ternyata, duh pengeeen

    • admin

      hayoooo wishlistnya jadi nambah kan. haha

  • legenddd bangett dah ini,,,fix harus beli kayaknya aku..thanks for review monicc 🙂

    • admin

      siapa pun punya ya, apalagi venice..