PERSONAL, PRODUCTIVITY

Kerja Bareng Orangtua Itu Enak

Judul diatas sebenernya pertanyaan sih bukan pernyataan. Kalimat yang selalu diutarakan oleh orang lain ketika tau bahwa saya kerja untuk usaha orangtua saya. Reaksi mereka pasti akan selalu bilang ah udahlah kerja bareng orangtua pasti enak atau ih lo mah enak banget mon kerjanya santai. Dan disaat yang sama saat mereka melontarkan kata-kata itu, saya kok jadi malah tanya ke diri saya sendiri ya. Kerja sama orangtua itu enak?

kerja-bareng-orang-tua-itu-enak

Ya saat ini saya memang bekerja untuk perusahaan ayah saya, setelah sebelumnya pernah bekerja di beberapa perusahaan orang lain. Perusahaan ayah saya itu belum terbilang besar jadi nggak usah dulu berpikir gedung tinggi perkotaan dan mobil beserta supir yang mengantar saya, seperti di drama-drama Korea. Rasanya pernyataan mereka kepada saya soal betapa enaknya kerja bareng orangtua adalah hal yang keliru. Denger mereka bilang gitu, saya malah perih sendiri.

Rangga, yang kamu lakukan ke saya itu jahat 😀

Mungkin ini waktunya saya untuk speak up mengenai kenyataan-kenyataan yang ada dikala bekerja dengan orangtua sendiri. Fakta yang ada bagi saya saat ini adalah, ayah saya adalah ayah yang yahhh dibilang otoriter nggak dibilang nggak otoriter juga nggak. Tegas banget iya dan disiplin dan juga sebagai sosok boss, ayah saya too demanding. 

Jadi, kalau kalian berpikir kerja sama orangtua bisa seenaknya sendiri, omaigat kalian keliru loh. Nih dibawah ini saya kasih penjabarannya ya.

 

“Santai banget dong ya waktu lo”

Work hour saya Senin – Jumat, dan kadang Sabtu ada aja kerjaan. Kalau saya nolak ngerjain beberapa pekerjaan di hari sabtu, ayah saya pasti akan bilang ‘masa kamu hitung-hitungan sih kerja buat perusahaan keluarga sendiri’. Dengan jam kerja saya dari jam 8 pagi sampai jam 4 sore. Belum lagi karena kerja dirumah, saya harus beres-beres juga lah.

Beberapa malah mengira saya bisa seenaknya kabur-kaburan di jam kerja. Duh nggak berani deh saya.

Santai, really?

 

“Ya boss lo kan bokap lo sendiri, enak dong! mana tega lah marah-marahin lo, nggak kayak boss gue yang bla bla bla”

Saya mau gila rasanya kalau dimarahin ayah saya. Bagi saya pribadi, lebih baik dimarahin orang lain, saya nggak bakal takut atau merasa sakit hati. Coba bayangin aja dimarahin saat karena salah, tapi marahinnya kayak lagi marahin karyawan yang lain. Saya selalu nangis setelah dimarahin boss a.k.a ayah saya setelahnya. Sulit bagi saya menerima diperlakukan seperti itu, apalagi saat ayah saya nggak percaya sama penjelasan saya tapi malah lebih percaya orang lain. Jauh lebih baik dimarahin boss yang entah siapa saya nggak kenal. Apalagi hubungan saya dan ayah saya itu sejak kecil dekat.

Saya mengerti dia berusaha logis dan professional. But for me, sampai saat ini saya masih belum bisa mengendalikan emosi dan perasaan saya kalau lagi dimarahin sebagai karyawan.

 

“Ya ampun asik banget bisa liburan kapan aja sesuka hati”

Like a boss yooo! Kata siapa???!!!

Ini nih banyak banget yang jadi menyepelekan pekerjaan saya mentang-mentang im a work from home lady. Bagi saya jauh lebih mudah dulu saat kerja kalau mau liburan tinggal mengajukan cuti. Tapi karena saya tau perusahaan ini bukan perusahaan besar melainkan sedang dalam tahap menuju kesana.

Bisa dibilang kerjaan saya meliput banyak hal dan berkaitan dengan banyak schedule karyawan lain. Jadi sulit untuk minta ijin berlibur, mesti diajukan jauh-jauh hari dan disesuaikan dengan schedule dihari itu. Mengingat saya ini bukan bekerja bersama team yang bisa meng-handle pekerjaan saya saat saya diluar.

Oh iya dan nggak bisa juga tuh yang namanya sakit sedikit terus ijin nggak masuk biar istirahat dan menenangkan pikiran dirumah. Lah wong saya juga sudah dirumah tiap hari, jadi saya mau ijin nggak masuk supaya apa coba? dan kemana? Rumit kan gaesss perkaranya. Atau juga ijin sakit atau ambil cuti dadakan padahal mau jalan kemana. Yahhh apalagi itu, mana bisaaaa. Betul nggak? Ah sudahlah saya tau karyawan banyak yang begitu kok, come on akui saja 😀

 

“Makan gaji buta !”

Wah kadang kalau ngomong suka bener nih…

Saya mah emang kerjaannya nggak nentu sih, suka-suka saya aja mau ngerjain apaan. Nagihin utang lah, terus abis itu bla beli ini itu lah, terus abis itu nyiapin dokumen lah presentasi lah, nyiapin pembayaran vendor, terus maintenance promosi online, kirimin invoice lah, rekapin penerimaan lah, dan belum lagi kerjaan dadakan yang dateng lah.

Jadi ya saya mah emang gitu orangnya, kerjaannya nggak sesibuk kalian kok, makan gaji buta deh. Eh terus kan yah saya full time blogger juga ya nggak sih. Magabut everyday lah.

Baca : 5 Reasons Why I Blog

 

“Asik dong jadi anaknya pimpinan, bisa ngatur sesuka hati”

Ya itu dia makanya jangan berpatokan pada drama-drama Korea atau sinetron Indonesia. Karena nggak semua keadaan sama.

Karyawan sama ayah saya aja masih pada ngebandel kok, lah gimana saya? Yang mengatur emosi sendiri aja belum becus, yang masih baperan kalau dimarahin ayah saya, yang sama sekali nggak ada pengalaman jadi HRD. Yaampun teman-teman, jangan mikir saya ini kerjanya dibelakang meja panjang dan dibalik kursi kantor yang besar itu ya. Jangan plis, haha siapa juga yang bayangin mon.

Kalau orang-orang pada bilang saya ini enak karena jadi boss lah apa lah. Yaampun saya dalam hati cuma bisa bilang ‘saya mah apa atuh sih? cuma serbuk jas jus yang sebentar ditiup lalu tiada’.

 

***

Namun jangan salah, dibalik semua itu saya berusaha nggak mau ngeluh ya paling curhat dikit ama temen deket doang kok, dikit hehe. Jauh di lubuk hati yang terdalam, saya senang dan bangga bisa bantu ayah saya. Meskipun saya baperan kalau diomelin, tapi saya berusaha nggak terlalu dimasukin hati. Karena saya tau ini semua bagian dari proses, yang hasilnya sendiri masih misteri, hanya Tuhan yang tau kehidupan masa depan saya. Jadi daripada di waktu ini saya buang percuma dengan mengeluh, lebih baik saya bersyukur dikasih waktu lebih bersama keluarga saya.

Ada kalimat yang paling nusuk yang dilontarkan beberapa teman yang nggak akrab sama saya, yaitu “sayang banget dong gelar sarjananya nggak kepake”. Saya cuma bisa bilang kalu kerja sama orangtua bukan berarti sepele dan tanpa latar belakang pendidikan kan? Bagus dong kalau ilmu yang saya pelajari dan saya serap selama masa perkuliahan justru bisa berguna untuk perusahaan keluarga saya. Yang dibangun dari setiap tetes keringat dan perjuangan ayah saya pasca mengundurkan diri dari perusahaan lamanya dengan jabatannya yang sudah tinggi.

Baca : How To Stay Productive in 3 Quick Steps

Latar belakang pendidikan ayah dan ibu saya hanya SMA. Tapi bisa dibilang Tuhan buat hidup kita juga cukup dan selayak mereka yang orangtua nya sarjana atau diploma. Meskipun hanya lulusan SMA, tapi ayah dan ibu saya membuktikan dan mengajarkan bahwa gelar itu bukanlah jaminan utama dan satu-satunya untuk sukses. Orang tua saya juga membuktikan bahwa mereka nggak dipermalukan kok atas latar belakang pendidikan mereka tersebut. Jadi anggaplah gelar sarjana saya ini untuk kedua orangtua saya yang tidak bisa mencapai sarjana karena dulu kekurangan biaya untuk kuliah.

Tulisan ini hanya sedikit pain yang saya simpan akibat perkataan orang lain yang kadang nggak mikir. Dan hanya sebagai penyadar bahwa kerja hakikatnya memang usaha yang keras, dimana pun kita berada dan pada siapa pun kita bekerja. Jadi mulai sekarang berhenti membandingkan dan menganggap sebelah mata kepada mereka yang bekerja dirumah, bekerja secara independen atau para pengusaha mulai dari kecil sampai yang besar. Karena yang kita lakukan itu sama yaitu kerja, dengan kesibukan dan kesulitannya masing-masing.

 

Sumber gambar: https://www.tumblr.com/explore/gifs

25 Comments

  1. Hanifa

    Waaaa ada beberapa poin yang sama dengan opini saya. Menurut saya kerja dengan orang tua malah tantangannya lebih hak cep karena ya omongan orang suka nyepelein gitu kadang. Tapi gapapa Kak siapa tau malah rejeki suksesnya disitu 😀

    Salam hangat,
    Hanifa

    1. admin

      amin, makasih doanya hanifa.. memang tantangannya lebih berat. huuuufff

  2. Waktu kerja sama ayahku malah pagi2 banget harus buka toko, pdhl blm srpn

    1. admin

      wah apalagi toko, pagi2 buta ketemu malem.

  3. Aih ada saja ya komentar orang.Sembarangan pula.
    Saya salut, lho Mbak kalo ada anak yang mau kerja pada perusahaan keluarganya dengan ketulusan. Lalu orang tuanya tega memperlakukannya sebagai karyawan biasa. Insya Allah kelak pasti banyak manfaatnya.
    Moga sukses ya Mbak Monic.

    1. admin

      amin mba mugniar, terimakasih doanya. semoga bisa jadi anak berbakti hehe.

  4. haihai…salam kenal. Salut bisa kerja di perusahaan ayah. Berarti dipercaya. Btw…saudara2 lain juga ikut gabung? Atau Monic aja? Semoga perusahaannya berkembang terus…

    1. admin

      baru saya aja mba, kebetulan karna saya anak pertama 🙂
      amin, terimakasih doa nya ya…

  5. giftnya emma watson keren yaa.. 😀

    1. admin

      wahahaha.. 😀

  6. Ery Udya

    terkadang, kita sudah kerja keras, tapi ada saja yang mencemooh 🙁

    1. admin

      iya banyak pula 😀

  7. Malah karena kita jd karyawan ortu jadi ortu lebih bebas nyuruh-nyuruh ya.. kerjaan pun makin banyak.. kalo ma orang lain kan masih ada sungkannya.. semangat ya!

    Btw Magabut itu apaan sih? Haha kudet

    1. admin

      bener huhuhu.
      magabut itu makan gaji buta hehe

  8. dari tulisan mba Elisa, keliatannya kerja bareng ortu lebih ‘keras’ ya huhu.

    1. admin

      iya betul mba kania, emang bener 😀

  9. Saya juga kerja bareng ortu. Bener deh, rasanya gimana ya… kadang saya punya ide tapi bapak gak setuju, padahal itu untuk kemajuan usaha dan sudah diskusi sama karyawan2. Kadang saya mau ngomong pake mikir lama, kira2 penerimaan bapak gimana.. Begitulah.
    Jadi curhat ya…

    1. admin

      MBAAAAKKK I FEEEEELLL YOU!
      sama banget sumpah, tapi bener ya, mo seprofesional apapun bokap kita, pandangan mereka ke kita tetep kita anak kecil buat mereka.

  10. Mon,kok saya ngerasa saya banget ya padahal miripnya mah jauuuh.
    Iya, saya anak pertama tp gak kerja sama ortu
    Iya, pernah ngerasain kerja di kantor dgn boss yg yaah otoriter tp gak otoriter juga. Tp tetep bukan keluarga.
    Cuma intinya memang bisa ngerasain perasaan monic banget. Serius deh.
    Memang banyak juga gak enaknya kerja sama ortu, tp di satu sisi kamu mah keren.

    1. admin

      mba lidha,, many thanks ya buat komentarnya, gak banyak yg bisa bener2 ngerti apa yg saya rasa :’)

  11. kerja brng sama ortu menurut aku sih akan dapat sensenya

    1. admin

      seperti misalnya?

  12. Lgsg ksini stelah baca postingannya mba niar 🙂
    Saya jg kerja di perusahaan keluarga sm ayah saya… Ada enak dan ada ga enaknya, sampai bingung ngungkapinnya dgn kata2 😀

    1. admin

      Bener mba, dan banyak org yg mikirnya kita enak2 aja kerja sama orangtua..

  13. ratna eta

    Halo, mbak. Makasih buat share pengalamannya. Pas bgt sama pergumulanku skrg. Btw, bbrp hari lagi aku mau resign dr kantor tempat kerjaku skrg dan komitmen mau bantu usahanya papa. Tp tiba2 pas habis kena omelan papa karna hal sepele, aku jd galau. Bisa ga sih hadapin papa yg emosional gitu? Kuat ga sih? Tp mau mundur kok udah terlanjur ajuin resign.
    Satu hal yg aku pengen skrg, rasanya pengen nikah dan keluar dari rumah. Ikut suami. Pergi sejauh2nya dari rumah. Tp masalahnya di usia 27th aku blm punya calon suami. Rasanya kacau banget. Bisa dikata terlalu berlebihan mikir masa depan. Tp gmn ga mikir kalo sampai usia segini masih ga jelas arahnya kmn? 😭

Leave a Reply

Required fields are marked*