ELISAMONIC.COM
BEAUTY, BODY & MIND, PERSONAL

Cantik itu Putih dan Langsing

ELISAMONIC.COM

Halo !! Sebulan sudah blog ini nggak saya isi apa-apa, sebenernya sengaja sih karena memang lagi liburan eh akhirnya keterusan nggak nulis, terus yasudah saya genapin aja sebulan kosong. Foto diatas juga pakai foto saya waktu di jogja. Hihi.

Nah sebagai postingan pembuka, saya  akan membahas mengenai definisi cantik. Banyak orang beranggapan dan menilai bahwa wanita itu lebih menarik dan cantik kalau dia putih, langsing, tinggi, rambutnya bagus, pipinya chubby gitu biar ngegemesin, dll, dll. Cantik dan langsing, umumnya selalu masuk kriteria bagi orang-orang di sekitar kita dan akhirnya menjadi bahan pembanding. Harapan saya, semoga banyak orang yang bisa menilai dari sudut pandang yang lain. Tapi sebelum mempedulikan penilaian orang lain terhadap kita, saya mau pemikiran kita nya dulu yang diubah.

Izinkan saya mengawali postingan ini dengan sebuah foto. Foto ini bukan foto spesial, mungkin nggak menarik dimata pembaca, tapi foto ini sangat berarti buat saya. Di kiri adalah foto saya waktu sekitar kelas 3 SD dan di kanan adalah foto waktu saya SMP kelas 2.

PicMonkey Collage

Liat persamaannya, rambut saya dari kecil sampai SMP kelas 2 nggak pernah lebih dari sebahu, pasti segitu terus panjangnya, saya dulu mainnya selalu sama anak laki-laki, ya saya tomboy, jarang banget main boneka atau main masak-masakan sama temen perempuan. Sebenarnya saya punya masa kecil yang bahagia, orangtua saya memberi kasih sayang yang cukup semasa kecil saya, dengan segala keterbatasan yang mereka punya. Tapi di masa-masa ini adalah masa dimana gambar diri saya rusak. Saya selalu menghindar bermain sama anak perempuan, karena mereka tidak pernah bisa menerima saya.

Mereka bilang: saya ini gendut, jelek, rumahnya nggak sebagus rumah mereka, dan hitam. Mereka juga nggak mau temenan sama saya karena saya sekolahnya di sekolah negeri. Teman sekolah saya juga nggak jauh berbeda, bisa dihitung dengan jari siapa-siapa aja teman perempuan yang mau dekat dengan saya.

Maka itu saya selalu senang berteman dengan anak laki-laki karena mereka nggak pernah mempermasalahkan bagaimana keadaan saya untuk bisa berteman dengan mereka. Tanpa sadar sifat itu terbawa sampai saat ini, saya selalu lebih cepat akrab dengan laki-laki.

Well saya tau pengalaman di bully seperti ini ada banyak diluar sana dan nggak sedikit juga anak-anak yang di bully nggak bisa bertahan. Dan akhirnya melakukan segala cara agar dapat diterima di kalangan mereka, yang padahal sih nggak akan bisa. Jadi disini saya mau memberikan beberapa tips yang saya jalani dulu sampai akhirnya saya bisa menerima diri saya sendiri dan nggak peduli lagi sama perkataan mereka terhadap saya.

 

1/ KAMU ITU BERHARGA

Ini perkataannya mama saya dari dulu ke saya. Saya selalu cerita ke beliau tentang perlakuan yang saya terima, mama saya cuma bilang kamu berharga buat mama papa, dan mama nggak pernah bosen bilang kalo bagi beliau saya itu cantik. Hahaha pas saya udah segede ini kalau dipikir-pikir ya lucu juga, ya iyalah wong itu kan yang ngomong mama saya. Masa mama saya mau bilang saya jelek 😀 Tapi dulu kata-kata itu seperti mantra buat saya, senggaknya saya sadar kalau saya ini berharga bagi orang yang saya sayangi. Nah in case kalian nggak dibilangin gini sama mama kalian, saya mau bilang dan tegaskan kalau KALIAN ITU BERHARGA. Siapapun kalian dan apapun latar belakang kalian. Ini dulu yang penting, jangan mau kalian diremehin orang lain, senggaknya tanamkan ini di pikiran kalian.

 

2/ BANGUN RASA PERCAYA TERHADAP DIRI SENDIRI

Saya mulai bangkit di SMP kelas 2, walaupun dulu saya belum bisa prediksi akan jadi apa saya di masa depan. Tapi saya selalu yakin saya akan jadi berbeda dengan saat ini. Dari situ saya pelan-pelan percaya pada diri saya sendiri bahwa saya juga spesial, dan saya nggak harus seperti mereka. Percaya bahwa kalian spesial dengan cara kalian sendiri dalam hal yang positif. Karena kecerdasan nggak bisa diukur semata-mata dari mata pelajaran saja. Mungkin kamu orang yang kreatif, jago nulis, atau senang make over. Pekerjaan seperti make up artist, fashion stylist atau illustrator nggak perlu jago ilmu ipa kan?

 

3/ KILL EM WITH KINDNESS

Lakukan sesuatu jangan untuk sebagai ajang pembuktian, lakukan lah demi kebaikan mu sendiri dan demi masa depan mu. Pernah dengar kata pepatah bahwa hasil nggak akan mengkhianati proses? Lakukan yang terbaik. Perlakukanlah mereka dengan baik juga, kalau belum bisa memperlakukan mereka dengan baik ya simply ignore aja. Nggak usah peduliin mereka.

 

4/ FISIK ITU NGGAK AKAN SELAMANYA

Dulu mungkin saya jelek karena waja, dulu saya belum tau perawatan, masih senengnya main sampai keling. Jadi jangan jadiin keadaan fisik kalian menghambat pemikiran kalian. Hargai dan rawat yang kalian miliki, jangan dirusak. Saya dulu pernah minum obat pelangsing, nggak ada efeknya yang ada malah bikin saya sakit. Kalau mau mengurangi berat badan ya rajin-rajin lah olahraga. Jangan takut nggak ada yang naksir, hahaha. Pas SMP akhirnya ada kok cowok yang suka sama saya 😀 Tapi itu setelah pemikiran saya berubah ya dan setelah saya bisa menerima kondisi saya. Ingat apa yang ada dalam hatimu pasti terpancar keluar kok, kalau kamu bahagia dengan dirimu sendiri, maka orang-orang akan nyaman berada dekat kalian.

Sekarang saya suka ditanya kenapa kok apa aja yang saya pakai keliatan oke, atau potongan rambut apa aja keliatan bagus-bagus aja. Jawabannya adalah karena saya nyaman dengan apa yang saya pakai dan apapun yang ada di tubuh saya. Saat kalian merasa nyaman dengan dirimu sendiri, maka orang pasti bisa liat, karena memang nggak bisa ditutupin. Sama juga halnya dengan rasa nggak nyaman itu sendiri.

Banyak juga loh akhirnya yang meracik krim/lotion pemutih sendiri dan dijual di pasaran bebas dengan bahan yang nggak aman. Terus karena teriming-iming dengan iklan, banyak juga yang membeli dan akibatnya nggak baik bagi kulit mereka. Ingat, cantik itu bukan berarti harus putih dan langsing seperti artis Korea.

 

5/ TEMUKAN HAL YANG KAMU SUKA

Salurkan energimu dengan fokus melakukan kegiatan yang kalian sukai. Saya dulu waktu smp belum bisa berenang, tapi karena saya suka berenang, saya jadi bisa soalnya saya nggak takut saat tenggelam. Nah sama halnya dengan make up, saya akhirnya asik sendiri mencari tau riasan apa yang cocok dengan saya. Intinya melakukan hobi itu menyenangkan dan energi negatifmu akan tersalurkan dengan cara yang baik dan menghasilkan hal yang positif. Saya kasih ide deh, coba kamu ambil les drum, jadi pas kesel bisa dilampiaskan dengan menggebuk si drum itu. hehehe.

 

Kalau kalian merasakan hal ini juga, mari rubah dulu mindset kalian. Karena ketika kalian bisa menerima diri kalian, maka di saat itulah kalian akan mulai memperhatikan dan merawat diri kalian sendiri. Yuk free your mind, cantik nggak harus putih dan langsing kok.

Bagi kalian yang sudah melewati masa ini, share dong apa definisi cantik menurut kalian 🙂

 

 

34 Comments

  1. Haloo elisa! suka deh sama tulisan kamuu.
    Aku paling setuju sm yang ‘fisik itu bukan selamanya’ karena personality jauh lbh penting dibandingkan fisik. Kalau emang ngurusin badan, mutihin badan, dan semacamnya, do it for yourself, bukan karena pengen dicintai atau pengen diperhatikan orang lain.
    Aku juga dulu ngurusin badan sampe turun 8 kg. Bukan karena pengen punya pacar atau pengen menarik perhatian, tapi lebih karena kesehatan takut obesitas, dan pengen membangun rasa percaya diri aja.
    This post should be viral karena abege abege butuh baca ini!

    XOXO, Cilla
    http://mkartikandini.blogspot.co.id/

    1. admin

      wah makasih ya cilla, bener banget deh. ketika kita uda bisa nerima diri, segala yg kita lakukan pada diri kita nantinya pasti bakal berubah juga krn tujuannya jg udah beda.

  2. Ray

    Halo! Wah tulisan kmu agak bikin aku “deg” sih, soalnya aku sendiri masih susah nerima diri sendiri. mungkin efek dulu sering di bully karena dulu gendut :(( even sekarang (kata orang orang) aku udah kurus tapi tetep masih ngerasa gendut hiks

    salam kenal ya,
    Ray elusive-enigma.blogspot.co.id

    1. admin

      pasti itu sedikit banyak jadi mempengaruhi kamu juga kan utk bersosialisasi dgn org lain, karena dulunya kamu susah diterima orang. walopun skg udah kurusan. aku soalnya begitu, as long as kita semua nggak menerima dan mengerti diri sendiri, se perfect apapun keadaan kita nanti kita ga akan nyaman.

  3. Cantik itu…. ketika kita bisa nerima diri apa adanya. Gak butuh putih, hidung mancung, rambut lebat, tinggi, langsing~

    Cantik itu ga ada gunanya kalo kita cuek, mukanya murung, gak ada senyum. Siapa juga yang doyan liat orang yang manyun mulu. Cantik itu ketika kita bisa nebarin senyum dan bawa kebahagiaan buat orang sekitar *tsaaaaahhhh bahasa gw xD*

    Maen2 ke blog Sherly yaaa Elisa kalo senggang ^^

    1. admin

      SETUJUUUUU!!!
      makasi udah mampir yaaaa, nanti aku mampir pasti 🙂

  4. Aku gendut. Tp tmn2ku kebanyakan cewek. Soalnya temen2ku yg cowok malah kayak males aja deket2 sama aku karena aku gendut wkwkwkwk. Seringlah diledekkin gendut ama cowok (ya cewek jg ada sih tp dikit). Sakit bgt kdg dgrnya. Tp yah kalo dipikirin sakitnya terus kapan aku mau maju, ya? Hahaha(kok aku jd curhat wkkwwk). Tulisannya keren, kak. Menginspirasi aku utk jd lbh baik lagi. Thanks for sharing ka 🙂

    1. admin

      ngedengerin omongan dan ledekan orang gak bakal pernah abis, yg udah baik pun akan ttp dikritik. orang gak bakal pernah habis amunisi utk komentarin org lain, daripada ngikutin omongan mereka dan akhirnya kamu ga jadi diri sendiri. mending temuin cara utk kamu berdamai dgn diri kamu sendiri, oke sayang? 🙂

  5. Iya… Kadang suka ga pede sama penampilan sendiri gara2 persepsi ini… Sy juga setuju cantik itu g perlu putih langsing… Karena kalau personality nya bagus, aura cantiknya juga keluar dengan sendirinya…

    1. admin

      iya bener banget lho mba, bukan maksudnya sok2 wise nih tp emg kebukti bangett

  6. a good writing Elisa!

    1. admin

      many thanks 🙂

  7. Nina

    Maaf ada yg kurang cantik: rambut lurus panjang hitam

    1. admin

      hahahahaha

  8. klo dipikir2, kejam banget ya bully-an jaman dulu waktu kita SD-SMP, apalagi soal fisik. hisshh…
    untungnya aku make kerudung dari SMA kelas 3, jadi udah bye2 soal bully-an ttg fisik. hihi

    1. admin

      gak ngerti dikasi makan apaan itu anak2 😀

  9. Cantik relatif. Tergantung dari sudut pandang orang yang menilai. Nyaman dengan diri sendiri akan mengeluarkan cantik alami.
    salam

    1. admin

      setuju 🙂

  10. Saya gmpang jerawatan mba bahkan setlh nikah masih ga pede tapi ya belajar menerima diri sendiri aja karwna dg itu saya bisa berusaha ikhlas apapun penerimaan org dan tetap tunjukin prestasi 😀

    1. admin

      setuju, penerimaan diri itu harus dimulai dari diri sendiri 🙂

  11. Karena cantik itu ejaannya bukan k-u-r-u-s. Yes, personality lebih penting.

    1. admin

      atau suka dibilang gini ‘dia cantik sih tapi sayangnya kurang kurus, kurang putih, kurang panjang rambutnya dll dll..’ yaelahhh

  12. Nice one El. Banyak remaja perempuan atau bahkan kami2 yg udh menikah pun harus terus diingatkan soal ini.

    1. admin

      kalo udah nikah kan enak ada hubby yg bisa ingetin 😀

  13. Jleb banget sama yang nomer 3. Kadang jika habis dibully tuh rasanya pengin teriak dan membuktikan bahwa saya nggak spt yg mereka pikir. Tapi, lama-lama capek juga kalau harus terus menerus membuktikan diri.

    1. admin

      soalnya ya mereka gak bakalan mau ngerasa dikalahin, abis itu ntar ada lagi aja ‘materi’ utk ngebully 😀

  14. Tulisan Monc mengingatkanku pada self healing.
    Menguatkan diri dengan berpikir bahwa kita itu berharga. Jangan bandingin diri sendiri dengan orang lain yang WOW.

    Cukup bilang bahwa kita punya hal yang kita bisa lakukan dengan baik.

    *kadang bayang masa lalu itu masih menghantui, Mon..
    Jaman-jaman masi cupu.

    1. admin

      iya mba lendy, cuma mesti terus dilawan, kalo nggak ga bisa berkembang kitanya. memang perbaikan diri harus selalu terus dilakukan.

  15. Intinya You look good if you feel good ya Monic..😊 klo urusan berat badan..aku tetep berusaha ngurangi..tujuan utamanya sih kesehatan..tapi ya gak perlu sampe stress juga kali ya mikir berat badan..tar malah sakit gara2 stress hehehe

    1. admin

      nah kan itu yg saya maksud mba ayank, mengurangi berat badan bukan krn pengen dipuji tp krn tujuannya beda.

  16. harusnya cantik itu disejajarkan dengan baik hati agar semuanya berlomba tuk menjadi baik.
    Saya pun sama, sering dibully karena fisik

    1. admin

      ho’oh mba, lah ini malah makin banyak orang oplas ..

  17. Hai Elisa… aku setuju dengan tulisan kamu. cantik nggak harus putih dan langsing kok.
    Kalau aku lebih suka dengan orang-orang yang menarik, tidak berlebihan dan apa adanya aja yang seperti itu malah jadi terlihat cantik natural hehee 😀

    1. admin

      setuju banget mba minda, apa adanya aja ya kan..

Leave a Reply

Required fields are marked*